Bakal Ada Taksi Terbang dari Singapura ke Batam, Hanya 20 Menit

Bakal Ada Taksi Terbang dari Singapura ke Batam, Hanya 20 Menit

Kesan seniman tentang taksi udara VoloCity dan VoloConnect di VoloPort di atas gedung perkotaan. (Foto: Volocopter)

Singapura, Batamnews - Volocopter dan Skysport bekerjasama meluncurkan layanan taksi udara komersial di Singapura. Rencananya mereka akan merintis layanan itu dalam dua tahun ke depan pada 2024.  Layanan ini akan mencakup penerbangan rutin di Marina Bay dan Sentosa.

Layanan ini juga rencananya akan diperluas untuk mencakup perjalanan taksi udara lintas batas ke Indonesia dan Malaysia, mungkin terbang langsung dari terminal di daerah seperti Seletar dan Changi ke kota-kota termasuk Melaka, Batam dan Bintan.

Baca juga: Uber Tawarkan Layanan Taksi Udara di Australia Mulai 2023

Dikutip dari The Straits Times, penerbangan taksi udara dari Bandara Changi ke Batam akan memakan waktu kurang dari 20 menit, kata perusahaan penerbangan Jerman Volocopter dalam peta jalan untuk Singapura yang dirilis pada Senin, 14 Februari 2022.

Seorang pelancong bisnis yang pergi ke Ibrahim International Business District di Johor Baru dapat mencapai tujuannya hanya dalam 30 menit, dibandingkan dengan tiga jam dengan mobil, kata perusahaan itu.


Taksi udara Volocopter terlihat seperti helikopter kecil dengan beberapa bilah rotator mini. (Volocopter)

Di Singapore Airshow pada hari Selasa (15 Februari 2022), perusahaan taksi udara itu mengatakan teknologi itu sekarang mendekati peluncuran komersial.

Blue print mereka adalah detail konkret pertama yang muncul dari industri mobilitas udara perkotaan Singapura sejak uji coba bersama tahun 2019. Saat itu taksi udara listrik berhasil lepas landas untuk penerbangan tiga menit di sepanjang tepi laut Marina Bay.

Secara terpisah, Dewan Pengembangan Ekonomi (EDB) dan pengembang JTC Corporation mengidentifikasi Seletar Aerospace Park sebagai hub "mobilitas udara lanjutan", menandatangani nota kesepahaman dengan masing-masing perusahaan Selasa lalu.

Bersama dengan Skyports mereka berjanji untuk mengeksplorasi pembangunan infrastruktur taksi udara seperti terminal dan fasilitas untuk pelatihan pilot di Seletar. 

Kesepakatan lain dengan Volocopter berusaha untuk mendirikan pusat manufaktur dan pemeliharaan, perbaikan dan overhaul untuk taksi udara di area yang sama.

Taksi udara Volocopter terlihat seperti helikopter kecil dengan beberapa baling-baling mini. Kendaraan listrik ini disebut-sebut sebagai cara bepergian yang lebih aman, lebih tenang, lebih nyaman, dan lebih ramah lingkungan.

Mereka akan lepas landas dan mendarat di vertiport - dinamai berdasarkan cara kendaraan lepas landas dan mendarat secara vertikal. Menyerupai bandara pribadi kecil dengan panjang sekitar 20-25m, ini dapat direplikasi di atap gedung, yang memungkinkan transportasi lebih langsung.

Christian Bauer, chief commercial officer Volocopter, mengatakan armada taksi udara pertama di sana harus terdiri dari 10 hingga 20 taksi udara, dan layanan ini akan terjangkau oleh masyarakat umum.

Baca juga: Taksi Terbang EHang di Indonesia Diuji Coba Oktober 2021

Perusahaan itu ingin Singapura dan Paris menjadi kota pertama yang diterbangi taksi udara komersialnya, dan sedang dalam proses mendapatkan persetujuan peraturan yang diperlukan dari Otoritas Penerbangan Sipil Singapura dan otoritas Eropa.

Taksi udara perkotaannya, VoloCity, memiliki jangkauan 35km dan kecepatan 90kmh, sedangkan model empat tempat duduknya, VoloConnect, dapat melaju dengan kecepatan 180kmh lebih dari 100km.

Serangkaian tes, uji coba penerbangan, dan evaluasi sedang dilakukan untuk memastikan mereka seaman pesawat komersial, kata Bauer.

 

"Kami percaya bahwa Singapura akan menjadi negara unggulan untuk jenis teknologi ini dan cocok bagi kami untuk kemudian mengembangkannya ke negara dan kota lain di Asia Tenggara," katanya. 

Volocopter berencana untuk mempekerjakan hingga 500 karyawan langsung  pada tahun 2030, dan mendorong penciptaan 800 pekerjaan lainnya.

Mr Tay Yun Yuan, kepala Asia-Pasifik di pengembang vertiport Inggris Skyports, mengatakan taksi udara dapat menutup kesenjangan dalam sistem transportasi saat ini.

Mereka kemungkinan besar akan melengkapi sistem kereta api, bus, dan taksi yang ada daripada menggantikannya, dan sebagai gantinya harus digunakan terlebih dahulu untuk koneksi jarak jauh atau untuk konektivitas regional pada rute yang terlalu pendek untuk penerbangan komersial saat ini, katanya.

Dia mengatakan tentang penggunaan taksi udara: "Transportasi darat kami efisien dan kami jarang mengalami kemacetan. Kami pikir mungkin ada kesempatan untuk menggunakan layanan taksi udara untuk menghubungkan ke pulau-pulau di selatan dan ke tetangga kami di utara, dan ke berpotensi meningkatkan status kami sebagai hub penerbangan hari ini," ucapnya


Komentar Via Facebook :
close

Aplikasi Android Batamnews