Peneliti Sebut Rotasi Bumi Terus Melambat, Pertanda Apa?

Peneliti Sebut Rotasi Bumi Terus Melambat, Pertanda Apa?

Pemandangan Bumi dari Luar Angkasa (Twitter/@Inspiration4)

Jakarta, Batamnews - Satu hari setara dengan 86.400 detik atau 24 jam. Ini merupakan waktu yang dibutuhkan untuk Bumi berotasi satu kali. Namun, Bumi tidak berotasi sempurna secara seragam.

Namun ahli menemukan, rotasi Bumi sebenarnya melambat sehingga panjang hari meningkat rata-rata sekitar 1,8 milidetik per abad. Ini berarti bahwa 600 juta tahun yang lalu satu hari hanya berlangsung selama 21 jam.

Baca juga: Ramalan Matahari Mati dan Nasib Manusia yang Huni Bumi

Tahun ini, Bumi dikabarkan berotasi jauh lebih lambat dari biasanya. Namun para ilmuwan belum tahu apa yang membuat hal ini terjadi. Menurut mereka, rotasi yang melambat ini akan terus berlangsung, dikutip Science Times, Jumat (3/12/2021).

Forbes mencatat Bumi memang tidak selalu berfungsi seperti seharusnya. Ini bergantung pada pergerakan inti, laut dan atmosfer, serta pergerakannya agak berfluktuasi sepanjang waktu.

Sementara Time and Date mengungkap waktu rotasi Bumi di paruh pertama 2021 masih lebih cepat, yakni panjang hari rata-rata 0,39 milidetik lebih pendek dari tahun 2020. Sedangkan pada 1 Juli dan 30 September, hari diperpanjang rata-rata 0,05 milidetik dibandingkan dengan tahun 2020.

"Ini menandakan bahwa rotasi Bumi tidak lagi berakselerasi. Namun terus berputar lebih cepat dari biasanya. Dalam waktu sekitar sepuluh tahun, detik kabisat negatif mungkin diperlukan berdasarkan tingkat rotasi saat ini," ungkap para ahli.

Melansir Express UK, para ilmuwan antariksa menggunakan apa yang disebut jam atom untuk mengatur Waktu Terkoordinasi Universal (UTC). Para profesional bisa memperkirakan waktu yang tepat di Bumi dengan pergerakan elektron atom berkat jam efektif ini.

Sedangkan tahun 2020, beberapa ilmuwan memperhatikan jika rotasi planet telah dipercepat. Karena para ahli mengubah standard detik Bumi.

Baca juga: Helikopter NASA Terbang Lebih Tinggi Lagi di Planet Mars

Berdasarkan database baru, Bumi telah melambat hingga 0,5 milidetik dalam periode 1 Juli hingga 30 September lalu. Menurut mereka, bencana itu diklaim akan terus melambat.

Science Alert menuliskan, gaya yang dihasilkan Bulan kemungkinan berdampak pada rotasi Bumi. Jika tarikan gravitasi satelit alami planet terlalu kuat, kemungkinan besar akan berputar lebih lambat dari biasanya.

 

Gempa Bumi juga jadi penyebab umum dari rotasi Bumi yang melambat. Sebab peristiwa tersebut dapat mengubah distribusi massa planet.

Namun belum ada peringatan dari para ahli jelas mengenai kejadian rotasi planet melambat.

Science Focus BBC juga melaporkan lambatnya rotasi Bumi mungkin memiliki konsekuensi besar bagi teknologi, misalnya satelit GPS, ponsel, komputer, dan jaringan komunikasi. Ini semua bergantung pada sistem waktu yang tepat.


Komentar Via Facebook :
close

Aplikasi Android Batamnews