Reog Ponorogo Mau Diklaim Malaysia, Ini Tanggapan Pengamat Pariwisata

Reog Ponorogo Mau Diklaim Malaysia, Ini Tanggapan Pengamat Pariwisata

ilustrasi

Jakarta - Reog Ponorogo sempat diisukan akan didaftarkan oleh Malaysia ke UNESCO. Menurut pengamat pariwisata Taufan Rahmadi, reog harus diselamatkan dari klaim Malaysia.

Menurut Taufan, ada 2 alasan utama mengapa Reog Ponorogo harus diselamatkan dari klaim Malaysia. Yang pertama adalah soal menjaga dan melestarikan kebudayaan asli Indonesia.

"Pertama, Reog Ponorogo adalah salah satu kebudayaan asli yang dimiliki Indonesia. Ini bicara tentang menjaga dan melestarikan sejarah warisan budaya untuk generasi masa depan," kata Taufan, Jumat (15/4/2022) via detikTravel.

Kemudian alasan berikutnya adalah soal kebanggaan dan harga diri suatu bangsa. Sudah wajib hukumnya bagi kita untuk mempertahankan itu.

"Yang kedua adalah, ketika bicara budaya, tentunya berbicara tentang kebanggaan dan harga diri bangsa, sudah menjadi kewajiban kita sebagai bangsa untuk mempertahankannya," imbuh Taufan.

"Semoga Nadiem Makarim sebagai Menteri memahami hal ini," ucapnya lagi.

Pihak Malaysia sendiri sudah membantah klaim tersebut. Lewat Kedutaan Besarnya di Jakarta, pemerintah Malaysia menyatakan bahwa pihaknya saat ini belum mengajukan Reog ke UNESCO sebagai warisan budaya mereka.

"Saya sudah berdiskusi dengan pusat mengenai ini, berdasarkan informasi awal, Malaysia belum mengajukan Reog Ponorogo ke UNESCO sebagai milik kami," kata Adlan melalui pernyataan kepada CNN Indonesia pada Senin (11/4/2022).

Menparekraf Sandiaga Uno sendiri geram dengan isu tersebut. Menurut Sandiaga, sejak dulu dia tidak pernah mendengar ada Reog Kelantan, yang ada ya Reog Ponorogo.

Saya belum pernah mendengar adanya reog Kelantan atau reog Kuala Lumpur. Tapi mungkin saja, tapi ya namanya juga usaha," celoteh Sandiaga.

(fox)