Dua WNA Srilanka Ditangkap, Terlibat Kejahatan Skimming Bank Swasta di Batam

Dua WNA Srilanka Ditangkap, Terlibat Kejahatan Skimming Bank Swasta di Batam

Dua Warga Negara Asing (WNA) Srilanka, yakni ZN (51) dan JP (42) diamankan Satreskrim Polresta Barelang.

Batam, Batamnews - Dua Warga Negara Asing (WNA) Srilanka, yakni ZN (51) dan JP (42) diamankan Satreskrim Polresta Barelang. Keduanya diamankan karena melakukan pencurian data bank atau Skimming.

"Jadi pelapornya yakni Debit Card Fraud Manager salah satu bank swasta di Kota Batam," ujar Kasatreskrim Polresta Barelang Kompol Reza Morandy Tarigan, Senin (11/10/2021).

Lanjut Reza, awalnya pelapor mendapatkan informasi dari Tim Monitoring bahwa adanya kegiatan transaksi dari 15 kartu ATM milik nasabah. Namun, transaksi tersebut mencurigakan yang dilakukan di wilayah Kota Batam dengan total sebesar Rp 32.600.000.

Baca juga:  Borong Tiga Kasus Kriminal Sekaligus, Pria di Batam Ditembak Polisi

Pelapor mencoba mengkonfirmasi kepada para nasabah terkait transaksi tersebut. Akan tetapi para nasabah tak pernah melakukan transaksi yang dimaksud.

"Merasa ada yang tak beres, pihak bank akhirnya melapor kejadian tersebut ke Polresta Barelang," kata Reza.

Setelah itu, anggota satreskrim melakukan penyelidikan di lapangan dan benar bahwa telah terjadi tindak pidana tersebut dan pelaku sedang berada di wilayah Sei Beduk.

Pada Sabtu (2/10/2021) pukul 05:00 WIB, pelaku berinisial ZN diamankan saat berada di ATM Center yang berada di SPBU Tanjung Piayu. Setelah dilakukan pengembangan, pelaku JP juga berhasil diamankan pada Senin (4/10/2021) pukul 05:30 WIB, dirumahnya yang berada di bilangan Bekasi, Jawa Barat.

"Keduanya merupakan residivis kasus yang sama," sambung Reza.

Baca juga: Direktur Reserse Kriminal Umum dan Direktur Lalu Lintas Polda Kepri Dimutasi

Saat ini polisi masih memburu 1 pelaku lagi berinisial K yang merupakan warga negara asing (USA) yang saat ini telah ditetapkan sebagai DPO.

Atas perbuatannya pelaku dijerat dengan sebagaimana dimaksud dalam rumusan pasal 46 ayat (3) Jo pasal 30 ayat (3) dan/atau Undang-undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2008 tentang informasi dan transaksi elektronik.

Sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Republik Indonesia nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas undang-undang Republik Indonesia Nomor 11 tahun 2008 tentang informasi dan transaksi Elektronik dan/atau pasal 363 ayat (1) ke-4 KUHPidana Jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana dengan ancaman hukuman paling lama 12 tahun penjara, dan pencurian data paling lama 7 tahun penjara.

(rez)