Industri Penerbangan Babak Belur selama Pandemi, 2020 Jadi Tahun Tersuram

Industri Penerbangan Babak Belur selama Pandemi, 2020 Jadi Tahun Tersuram

Ilustrasi.

Kuala Lumpur, Batamnews - Pandemi Corona menghadirkan nestapa bagi industri penerbangan. Statistik industri penerbangan telah mengkonfirmasi bahwa 2020 adalah tahun terburuk

Dalam sebuah pernyataan, Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mengungkap Statistik Transportasi Udara Dunia (WATS) untuk 2020 tercatat ada 1,8 miliar penumpang terbang pada 2020, turun 60,2 persen dibandingkan dengan 4,5 miliar pada 2019.

Dikatakan angka-angka tersebut menunjukkan dampak buruk dari krisis Covid-19 pada transportasi udara global sepanjang tahun.

"Total pendapatan penumpang industri turun 69 persen menjadi US$189 miliar (US$1=RM4.23) pada tahun 2020 dan kerugian bersih mencapai total US$126,4 miliar," tulis IATA dinukil dari Bernama, Kamis (5/8/2021).

Permintaan perjalanan udara di seluruh industri turun 65,9 persen tahun-ke-tahun, sementara permintaan penumpang internasional dan penumpang udara domestik masing-masing turun 75,6 persen dan 48,8 persen, dibandingkan dengan 2019.

Direktur Jenderal IATA Willie Walsh mengatakan 66 persen armada transportasi udara komersial dunia telah dikandangkan ketika pemerintah menutup perbatasan atau memberlakukan karantina ketat pada krisis di April 2020.

"Satu juta pekerjaan hilang dan kerugian industri untuk tahun ini mencapai US$126 miliar," katanya.

Pada kinerja maskapai 2020, angka WATS menunjukkan bahwa wilayah Timur Tengah mengalami proporsi kerugian terbesar untuk lalu lintas penumpang dengan penurunan pendapatan penumpang-kilometer (RPK) sebesar 71,5 persen dibandingkan tahun 2019, diikuti oleh kawasan Eropa dan Afrika yang masing-masing turun 69,7 persen 68,5 persen.

"China menjadi pasar domestik terbesar pada tahun 2020 untuk pertama kalinya dalam catatan, karena perjalanan udara pulih lebih cepat di pasar domestik mereka menyusul upaya mereka untuk mengendalikan Covid-19," katanya.

Namun demikian, statistik juga mengungkapkan bahwa angkutan udara adalah titik terang dalam transportasi udara untuk tahun 2020, karena pasar beradaptasi untuk menjaga pergerakan barang, termasuk vaksin, alat pelindung diri, dan pasokan medis vital, meskipun ada penurunan besar dalam kapasitas dari perut penumpang. pesawat terbang.

“Kargo ton-kilometer yang tersedia di seluruh industri (ACTKs) turun 21,4 persen tahun-ke-tahun pada tahun 2020 yang menyebabkan krisis kapasitas, dengan faktor beban kargo di seluruh industri naik 7,0 poin persentase menjadi 53,8 persen,” katanya menambahkan bahwa ini adalah nilai tertinggi dalam seri IATA dimulai pada tahun 1990.

(gea)