Harga Premium di Singapura Naik ke Level Tertinggi

Harga Premium di Singapura Naik ke Level Tertinggi

Ilustrasi. (Foto: The New Savy)

Singapura, Batamnews - Harga bahan bakar minyak di Singapura merangkak naik ke level tertinggi. Hampir semua operator SPBU menaikkan harga, kecuali SPC milik China.

Bensin beroktan 95 di SPC dijual dengan harga $2,49/liter, dibandingkan $2,55 oleh Sinopec dan Esso, dan $2,61 oleh Caltex dan Shell, menurut Fuel Kaki, pelacak harga BBM di SPBU yang didirikan oleh Asosiasi Konsumen Singapura.

Oktan 92, yang cocok untuk kebanyakan mobil tetapi tidak dipasarkan di Shell atau Sinopec, dijual dengan harga $2,47/liter di SPC, $2,51 di Esso dan $2,57 di Caltex.

Oktan 98 yang lebih berpolusi dijual dengan harga $2,98 di SPC, $3,02 di Sinopec dan Esso, dan $3,08 di Shell, sedangkan yang disebut premium 98-octane adalah $3,15 di Sinopec, $3,24 di Caltex, dan $3,30 di Shell.

Perubahan terbaru - dibuat antara 28 September dan 7 Oktober - membuat bensin SPC, yang sudah tiga sampai lima sen lebih murah daripada yang lain di bulan Juli, hingga 12 sen per liter lebih murah daripada bahan bakar lain sekarang.

Sementara itu, solar dikeluarkan pada $2,03/liter di SPBU SPC, versus $2,08 di Sinopec dan Esso, dan $2,14 di Shell dan Caltex.

Dalam persentase, rekor harga terbaru tidak lebih dari 3 persen lebih tinggi dari pada bulan Juli, karena harga di SPBU dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk bea pemerintah - yang dinaikkan pada bulan Februari - standar emisi, dan biaya tanah dan distribusi.

Dibandingkan dengan kenaikan 5 persen harga bensin RBOB menjadi US$2,37/galon pada 11 Oktober. RBOB adalah produk berjangka yang dapat dilihat sebagai proxy untuk grosir bensin.

Namun, permintaan industri dan penerbangan untuk energi telah tumbuh dengan kuantum yang lebih besar ketika ekonomi di seluruh dunia dibuka kembali setelah lebih dari setahun dikepung oleh pandemi Covid-19.

Sejak akhir Juli, minyak mentah Brent telah meningkat sekitar 14 persen menjadi hampir US$84/barel pada 12 Oktober.

Demikian juga, minyak mentah Dubai telah meningkat sekitar 13 persen menjadi hampir US$80/barel pada 12 Oktober. Keduanya berada pada level tertinggi dalam lebih dari tiga tahun.

Konsultan industri minyak Ong Eng Tong mengatakan kenaikan tajam harga gas alam, yang telah meningkat lebih dari 30 persen sejak Juli, juga telah memicu kenaikan harga bahan bakar lainnya.

Harga gas alam telah meningkat karena sejumlah alasan, termasuk ketidakmampuan produsen untuk meningkatkan pasokan dalam menghadapi lonjakan permintaan baru-baru ini ketika ekonomi dibuka kembali, dan permintaan China yang meningkat karena menjauh dari batu bara.

(gea)