Kehadiran Chatbot AI OpenAI ChatGPT Bikin Google Ketar Ketir

Kehadiran Chatbot AI OpenAI ChatGPT Bikin Google Ketar Ketir

Ilustrasi Google. (Foto: Shutterstock)

New York - Google mulai ketar-ketir dengan kemunculan chatbot AI OpenAI ChatGPT. Raksasa teknologi itu meningkatkan kewaspadaan, menurut laporan The New York Times.

Sekarang, Times mengatakan Google memiliki rencana untuk "mendemonstrasikan versi mesin pencarinya dengan fitur chatbot tahun ini".

Google juga mengungkap lebih dari 20 proyek yang didukung oleh kecerdasan buatan.

Baru-baru ini pada bulan Desember, kami mendengar eksekutif Google khawatir bahwa meskipun berinvestasi besar-besaran dalam teknologi AI, bergerak terlalu cepat untuk meluncurkannya dapat merusak reputasi perusahaan.

Baca: Google Perkenalkan Enkripsi End-to-End untuk Gmail

Tetapi banyak hal berubah dengan cepat. Sebelumnya pagi ini, Google mengumumkan akan memberhentikan lebih dari 12.000 karyawan dan berfokus pada AI sebagai domain yang sangat penting. Demikian dilansir The Verge.

Tidak ada kerangka waktu khusus yang disebutkan untuk peluncuran demo pencarian AI Google, tetapi proyek lain dari presentasi slide yang dilihat oleh Times tampaknya akan memulai debutnya selama acara I/O tahunannya pada bulan Mei, yang sebelumnya telah meluncurkan fitur seperti Duplex dan Google Glass.

Times juga melaporkan bahwa pendiri Google Larry Page dan Sergey Brin — yang tetap menjadi pemegang saham pengendali perusahaan induk Google Alphabet telah "menawarkan nasihat" kepada para pemimpin perusahaan, menyetujui rencana, dan mengajukan ide saat bertemu dengan para eksekutif untuk berbicara tentang ChatGPT bulan lalu. 

Baca: Bisnis Google Terancam, Pendirinya Sampai Turun Gunung

Tercatat bahwa tingkat keterlibatan kembali ini, pergeseran setelah mereka meninggalkan peran harian mereka pada tahun 2019, datang atas undangan CEO Google/Alphabet Sundar Pichai.

Demo untuk pencarian chatbot mengatakan Google akan memprioritaskan "mendapatkan fakta dengan benar, memastikan keamanan dan menyingkirkan informasi yang salah", berharap untuk mengatasi masalah AI yang menanggapi pertanyaan dengan percaya diri dan jelas dengan informasi yang buruk. 

 

Sementara itu, ini juga sedang mencari cara untuk mempercepat proses peninjauan yang seharusnya memeriksa teknologi untuk melihat apakah itu beroperasi dengan cara yang adil dan etis.

Peluncuran produk baru yang disebutkan dalam laporan, dipresentasikan oleh panel eksekutif termasuk Jeff Dean, yang menjalankan departemen penelitian dan AI, termasuk studio pembuatan gambar yang "membuat dan mengedit gambar", aplikasi untuk menguji prototipe produk, dan serangkaian alat yang dapat digunakan bisnis lain untuk membuat prototipe AI dari dalam jendela browser yang disebut MakerSuite. 

Perusahaan juga sedang mengerjakan alat pembuatan kode yang disebut PaLM-Coder 2 yang mirip dengan perangkat lunak GitHub Copilot Microsoft dan alat lain yang membantu membuat aplikasi untuk ponsel cerdas bernama Colab + Android Studio.

Dalam beberapa tahun terakhir, Google telah melangkah dengan hati-hati dalam hal peluncuran produk AI baru. Perusahaan mendapati dirinya berada di tengah perdebatan tentang etika kecerdasan buatan setelah memecat dua peneliti terkemuka di lapangan, Timnit Gebru dan Margaret Mitchell. Pasangan ini melontarkan kritik terhadap model bahasa AI, mencatat tantangan seperti kecenderungan mereka untuk memperkuat bias dalam data pelatihan mereka dan menyajikan informasi palsu sebagai fakta.

Meskipun penelitian AI Google dianggap sama majunya dengan perusahaan teknologi terkemuka lainnya, itu hanya menguji perangkat lunak dengan pagar pembatas yang sangat ketat.

Aplikasi AI Test Kitchen perusahaan, misalnya, menawarkan akses ke alat pembuatan gambar dan teks yang mirip dengan DALL-E dan ChatGPT OpenAI. Namun, Google sangat membatasi permintaan yang dapat dibuat pengguna dari sistem ini. Perusahaan telah memamerkan beberapa produk AI-nya sendiri yang penuh obrolan, termasuk demo nonpublik pada tahun 2021 dari sistem yang mirip dengan ChatGPT.

Namun, dengan peluncuran ChatGPT OpenAI, dan peringatan mengkhawatirkan tentang kematian Google yang akan datang, tampaknya perusahaan sedang merevisi taktiknya.

Di masa lalu, Google mengatakan menghindari peluncuran produk AI tertentu karena potensi "kerusakan reputasi". Sekarang, tampaknya reputasi yang ingin dihindarinya adalah ketinggalan zaman.
 


Komentar Via Facebook :
close

Aplikasi Android Batamnews