Ukraina Sebut Tentara Rusia Tembaki Masjid di Kota Mariupol

Ukraina Sebut Tentara Rusia Tembaki Masjid di Kota Mariupol

Serangan Rusia di Rumah Sakit di Ukraina. (AFP)

Kiev, Batamnews - Kementerian Luar Negeri Ukraina kemarin mengatakan pasukan Rusia menembaki sebuah masjid di kota pelabuhan Mariupol di Ukraina selatan, lokasi lebih dari 80 orang dewasa dan anak-anak termasuk warga negara Turki mengungsi.

Ukraina menuding Rusia mengadang warga meninggalkan Mariupol. Di kota itu, blokade membuat ratusan ribu orang terjebak.

Baca juga: Lebih dari 2,5 Juta Warga Ukraina Mengungsi Akibat Serangan Rusia

Sementara itu, Rusia menyalahkan Ukraina, yang dianggapnya gagal mengevakuasi orang-orang.

"Masjid Sultan Suleiman dan istrinya Roxolana (Hurrem Sultan) di Mariupol ditembaki para penyerbu dari Rusia," kata kementerian luar negeri Ukraina di Twitter, seperti dilansir laman Antara mengutip Reuters, Sabtu (13/3/2022).

"Sebanyak 80 lebih orang dewasa dan anak-anak, termasuk warga Turki, berlindung dari penembakan yang terjadi di sana," ujar kemlu.

Baca juga: Joe Biden: Perang Dunia III Terjadi Jika AS Kirim Militer ke Ukraina

Pernyataan kemlu tidak menyebutkan apakah ada korban tewas ataupun luka dalam serangan di masjid itu.

Moskow membantah mengincar daerah-daerah warga sipil dalam pergerakan yang disebutnya sebagai operasi militer khusus di Ukraina.

(fox)