Tersangka Baru Penyelundupan PMI Ilegal Asal Lombok Dikenakan Pasal Berlapis

Tersangka Baru Penyelundupan PMI Ilegal Asal Lombok Dikenakan Pasal Berlapis

Polda Kepri meringkus tersangka baru dalam kasus penyelundupan TKI Ilegal (Foto:Reza/Batamnews)

Batam, Batamnews - Tersangka baru penyelundupan Pekerja Migran Indonesia (PMI) Ilegal, M alias Long yang ditangkap Ditreskrimum Polda Kepulauan Riau (Kepri) di NTB, dikenakan pasal berlapis oleh polisi.

Sama seperti tersangka yang sebelumnya diamankan, Long berperan sebagai perekrut hingga pengirim para PMI dari Lombok ke Bintan, Kepri.

"Pada tanggal 3 Januari 2022 tim penyidik dari Ditreskrimum Polda Kepri dan di Backup oleh Ditreskrimum Polda NTB berhasil mengamankan satu terduga tersangka berinisial M alias Long," ujar Kabidhumas Polda Kepri Kombes Pol Harry Goldenhardt, Kamis (6/1/2022).

Lanjut Harry, Long berhasil diamankan di kediamannya yang berada di Danger Utara, Kelurahan Danger, Kecamatan Masbagik, Lombok Timur, NTB.

Baca juga: Polda Kepri Ringkus Long Tersangka Baru Penyelundupan TKI Ilegal ke Malaysia

"Terhadap tersangka ini diterapkan Pasal 4, Pasal 7 Undang-undang Republik Indonesia Nomor 21 tahun 2007 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang dan atau Pasal 81 dan Pasal 83 Undang-undang Nomor 18 tahun 2017 Tentang Perlindungan PMI dan atau Pasal 3 Jo Pasal 4 Undang-undang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang," jelasnya.

Sementara itu, Dirreskrimum Polda Kepri Kombes Pol Jefry Siagian mengungkapkan bahwa peran pelaku yakni mengumpulkan para PMI di berbagai daerah di Lombok. Kemudian dibawa ke Tanjung Uban, Bintan.

"Setelah itu ia menghubungi Acing untuk membawa para PMI ini ke Malaysia," ungkapnya.

Jaringannya yang berada di Malaysia masih dilakukan pendalaman oleh penyidik. Pasalnya, ia memiliki jaringan disana karena ia sejak kecil berada di Malaysia.

"Masih kita dalami jaringan di Malaysia, jika sudah kita ketahui akan kita lakukan koordinasi dengan kepolisian Diraja Malaysia," pungkasnya.

(rez)