Bulan Juni, Singapura Alami Fase Terdingin dalam 20 Tahun Terakhir

Ilustrasi. (Foto: News Yahoo)

Singapura - Singapura mengalami fase paling dingin di bulan Juni dalam 20 tahun dan terbasah dalam 10 tahun terakhir.

Fenomena ini mengakhiri rekor 28 bulan suhu bulanan di atas rata-rata sejak Februari 2018, kata Badan Meteorologi Layanan Nasional (NEA) Badan Nasional Singapura (MSS), dikutip Batamnews dari Channel News Asia.

MSS mengatakan dalam prakiraan cuaca dua minggu pada 1 Juli bahwa total curah hujan untuk Juni adalah 233,8 mm, lebih tinggi dari ketinggian sebelumnya 213 mm yang tercatat pada Juni 2011.

MSS juga melaporkan suhu rata-rata bulanan 28,1 derajat Celcius, lebih dingin 0,2 derajat Celcius dari rata-rata Juni jangka panjang.

Juni menandai dimulainya musim Monson Barat Daya dan bulan itu cenderung mengalami hujan singkat atau badai petir di sore hari dan kadang-kadang Sumatera Squalls - garis badai yang bergerak ke timur melintasi Singapura - sesaat sebelum fajar dan tengah hari, menurut situs web MSS.

Ini adalah bagian dari tren di mana total curah hujan tahunan Singapura telah meningkat rata-rata 97 mm per dekade sejak 1980. Curah hujan lebat juga menjadi lebih umum selama beberapa dekade terakhir.

Namun, informasi penelitian yang tersedia saat ini tidak dapat dengan pasti "dijadikan atribut" tren ini untuk pemanasan global, variabilitas iklim alami atau efek lainnya termasuk urbanisasi, kata MSS di situs webnya.
 

(gea)
SHARE US :
Komentar Via Facebook :

Berita Terkait