Konflik Perbatasan Malaysia-Singapura

Publik Singapura Cemas Eskalasi Konflik Teritorial Malaysia-Singapura

Singapura - Warga Singapura beraksi atas konflik perbatasan dengan Malaysia. Kehadiran kapal-kapal Malaysia yang diklaim sebagai perairan teritorial Singapura membuat cemas.

Namun publik Singapura berharap tensi ketegangan itu menurun. Terutama setelah dicapainya kesepakatan negosiasi dengan Malaysia. 

Beberapa pengamat politik di Singapura pun berkomentar. Menurut mereka, kehadiran kapal-kapal Malaysia di perairan teritorial Singapura merupakan permasalah serius.

Malaysia sebelumnya tidak menyetujui usulan Singapura untuk kembali ke status quo sebelum 25 Oktober, ketika batas pelabuhan Baru Johor diperpanjang secara sepihak, merambah ke perairan Singapura.

Pengamat Hukum Manajemen Universitas Singapura don Eugene Tan mengatakan, "Selama kapal pemerintah Malaysia tetap di perairan kita (Singapura), risiko eskalasi adalah nyata dan de-eskalasi ketegangan adalah mimpi."

Ia mengatakan masih ada ketegangan yang akan terjadi, meskipun baik Singapura dan Malaysia mengatakan mereka akan bertemu pada minggu kedua bulan depan, untuk bertukar pandangan tentang masalah ini, kata para ahli.

Baca juga: PM Malaysia Mahathir Mohamad Tolak Permintaan Singapura

Dr Felix Tan, seorang dosen asosiasi di SIM Global Education, mengatakan tidak jelas pada saat ini apa yang dicari Malaysia dari masalah tersebut.

"Bagi Malaysia untuk memusuhi Singapura sejauh ini, pasti ada sesuatu yang mereka inginkan dari diskusi. Saya tidak berpikir itu adalah sengketa sederhana atas perbatasan maritim, atau atas wilayah udara atas Johor," kata Dr Tan, mengacu pada Malaysia seperti dilansir dari Straits Times.

Malaysia incar wilayah udara

Malaysia baru-baru ini mengumumkan niat untuk merebut kembali pengelolaan wilayah udara di selatan Johor.

Dr Tan juga menyoroti kepemimpinan politik saat ini di Malaysia sebagai kompleksitas lain dalam masalah ini.

"Perdana Menteri Mahathir Mohamad kembali ke kebiasaannya dan mendorong Singapura pada setiap kesempatan yang bisa dia dapatkan," kata Dr Tan.

Warga Singapura yang telah mengikuti perkembangan merasa bahwa situasi harus ditangani secara serius karena ketegangan antara kedua negara tampak tinggi.

Videografer freelance Syamil Osman, 27, yang sering mengunjungi Johor Baru, mengatakan situasinya mengkhawatirkan. Namun, dia merasakan reaksi dari Singapura dan Malaysia memang menunjukkan bahwa keduanya terbuka untuk negosiasi, yang merupakan bantuan.

Konsultan manajemen Astrid Lim, 26, mengatakan dia berharap negara-negara dapat segera mencapai konsensus dan pemahaman.

Dia berkata, "Saya pikir ada cara yang lebih baik untuk menyelesaikan masalah ini daripada meningkatkannya menjadi masalah regional. Mungkin pertemuan bilateral yang lebih langsung untuk memahami niat itu akan cocok, daripada terlibat dalam gerakan tit-for-tat."

Banyak warga Singapura, seperti Ng Cher Pheng, 63, pensiunan asuransi, setuju dan tetap adalah cara yang tepat untuk maju ke Singapura.

"(Singapura harus) menunggu dan melihat langkah selanjutnya. Tapi kita harus menegakkan kedaulatan kita dan bersikap tegas dengan tindakan kita," katanya.

Mengacu pada perkembangan kemarin, Ng mengatakan Singapura tidak ada provokatif dalam tindakannya. "Tapi saya pikir kita bisa terus membuat keadaan kita ... Mereka tahu apa yang kita katakan."

Sikap Singapura yang jujur ​​tentang masalah ini juga dipuji oleh beberapa orang. Warga Singapura, Anselm De Souza, 57, seorang pensiunan manajer penjualan, memuji langkah yang diambil. 

"Saya melihat bahwa pemerintah telah mengambil sikap yang kuat, yang bagus karena dukungannya dengan fakta-fakta juga."

Sementara itu mungkin menjadi beban pada hubungan antara kedua negara, Miss Lim mengatakan, dia akan akan mempertimbangkan hubungan historis yang panjang dan memungkinkan masalah ini secara rasional.

"Saya pikir ini pada akhirnya akan mereda, mengingat logika yang baik dari para pemimpin gabungan kami dan hubungan baik antara warga," katanya.

(snw)

SHARE US :
Komentar Via Facebook :

Berita Terkait