Bahaya Makan Manis yang Harus Diwaspadai, Bikin Gendut hingga Diabetes

Bahaya Makan Manis yang Harus Diwaspadai, Bikin Gendut hingga Diabetes

Ilustrasi (Foto: Alodokter)

Jakarta - Makanan manis seperti kue dan permen memang punya rasa yang lezat. Tapi, saat terlalu banyak dikonsumsi, bahaya makan manis pun mengintai.

Gula memang memiliki reputasi yang buruk bagi kesehatan. Pada dasarnya, gula ada secara alami di hampir semua makanan, terutama yang mengandung karbohidrat. Gula bahkan ada di buah, sayuran, biji-bijian, dan susu.

Mengonsumsi makanan utuh yang mengandung gula alami sebenarnya tidak apa-apa. Tapi jika terlalu berlebihan, terutama dibarengi dengan gaya hidup tidak sehat, tentu akan berisiko untuk Anda.

Menukil laman Harvard Health, sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2014 di JAMA Internal Medicine menemukan bahaya makanan manis. Diet tinggi gula dikaitkan dengan risiko kematian akibat penyakit jantung yang lebih besar.

Berikut ini beberapa bahaya lain dari makanan manis yang harus diwaspadai.

1. Bikin gemuk

Tambahan gula, salah satunya dari minuman manis, bisa bikin berat badan bertambah. Minuman manis seperti soda, jus, dan teh manis sarat dengan fruktosa. Fruktosa merupakan sejenis gula sederhana.

Mengutip Healthline, penelitian pada hewan menunjukkan bahwa konsumsi fruktosa yang berlebihan dapat menyebabkan resistensi terhadap leptin. Leptin adalah hormon penting yang mengatur rasa lapar dan memberi tahu tubuh untuk berhenti makan. Dengan kata lain, minuman manis tidak mengurangi rasa lapar.

 

2. Memicu jerawat

Jerawat bisa muncul jika Anda terlalu banyak mendapatkan asupan makanan dan minuman manis. Makanan dengan indeks glikemik tinggi, seperti permen, meningkatkan gula darah.

Efeknya, gula darah dan kadar insulin melonjak. Hal ini bisa meningkatkan sekresi androgen, produksi minyak, dan pembengkakan, yang semuanya berperan dalam perkembangan jerawat.

3. Meningkatkan risiko diabetes tipe 2

Diabetes adalah penyebab utama kematian dan berkurangnya harapan hidup. Konsumsi gula yang berlebihan dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes.

Meski tidak ada penelitian yang membuktikan bahwa konsumsi gula menyebabkan diabetes, tapi keduanya memang memiliki hubungan yang kuat.

Makan gula dalam jumlah besar secara tidak langsung dapat meningkatkan risiko diabetes. Hal ini karena ada penambahan berat badan dan peningkatan lemak tubuh. Keduanya merupakan risiko terkena diabetes.

4. Energi menurun

Konsumsi gula berlebihan ternyata bisa merusak otak. Anda akan kesulitan berkonsentrasi dan berujung pada munculnya 'brain fog'. Selain itu, melansir berbagai sumber kelebihan gula juga bisa membuat energi tubuh menurun.

5. Mood swing

Selain kelelahan, kelebihan gula juga bisa membuat Anda cepat marah, suasana hati terasa tak karuan. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa asupan gula yang lebih rendah dapat dikaitkan dengan kesehatan psikologis yang lebih baik.

 

6. Kerusakan gigi

Saat Anda mengonsumsi makanan manis, bakteri alami di mulut mengubahnya menjadi zat asam. Asam ini merusak apa yang ada di sekitarnya, yang dalam hal ini enamel gigi. Akibatnya, gigi jadi lebih lemah dan membuatnya lebih rentan terhadap berlubang.

Itulah beberapa bahaya makan manis. Hindari konsumsi berlebihan, agar badan senantiasa sehat.

(ruz)
Komentar Via Facebook :

Berita Terkait