Makin Memanas, Pengunjuk Rasa dan Polisi Hong Kong Bentrok

Polisi Hong Kong melepaskan gas air mata menghalau demonstran. (Foto: Getty Images/BBC)

Hong Kong - Bentrokan antara pengunjuk rasa dengan kepolisian pecah dalam demonstrasi di Hong Kong pada Minggu (11/8/2019) malam.

BBC melaporkan, pengunjuk rasa di Distrik Wan melemparkan bom molotov kala polisi melepaskan tembakan gas air mata secara bertubi-tubi. 

Polisi juga terekam menembakkan peluru karet dalam jarak dekat di stasiun kereta bawah tanah, sementara aparat lain terlihat memukuli pendemo dengan pegangan eskalator.

Demonstrasi berkepanjangan yang dipicu oleh RUU ekstradisi yang kontroversial tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, dengan kedua belah pihak mengukuhkan sikap mereka.

Meskipun pemerintah sekarang telah menangguhkan RUU tersebut, yang akan memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina, para demonstran ingin itu sepenuhnya ditarik.

Tuntutan mereka meluas termasuk seruan untuk penyelidikan independen terhadap dugaan kebrutalan polisi, dan agar pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengundurkan diri.

Demonstrasi dimulai dua bulan lalu sebagai perlawanan terhadap RUU ekstradisi yang diusulkan, yang akan memungkinkan tersangka penjahat dikirim ke Cina daratan untuk diadili.

Para kritikus mengatakan itu akan merusak kebebasan hukum Hong Kong, dan dapat digunakan untuk membungkam para pengkritik pemerintah.

Polisi kemudian dituduh menggunakan kekerasan terhadap pengunjuk rasa.

Meskipun pihak berwenang Hong Kong setuju untuk menunda RUU tersebut, demonstrasi berlanjut, dengan seruan agar RUU itu ditarik sepenuhnya.

Hong Kong adalah bagian dari Cina tetapi warganya memiliki otonomi lebih banyak daripada di daratan.

Wilayah semi-otonomi ini memiliki kebebasan pers dan independensi peradilan di bawah apa yang disebut pendekatan "satu negara, dua sistem" - kebebasan yang dikhawatirkan oleh para aktivis semakin terkikis.

(*)
 


Berita Terkait