Dipanggil Baginda di Sidang, Hakim MK: Jangan, Nanti Saya Jadi Raja

Hakim MK, I Dewa Gede Palguna.

Jakarta - Sidang gugatan Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi (MK) tak melulu berjalan panas. Ada juga momen yang mengundang tawa, salah satunya akibat ada celetukan 'baginda'.

Seperti diketahui, hakim konstitusi dipanggil sebagai 'yang mulia' ketika sidang. Tetapi, saksi Prabowo-Sandiaga yang bernama Hairul Anas Suaidi sempat memanggil hakim dengan sebutan 'baginda'.

Awalnya, anggota majelis hakim I Dewa Gede Palguna bertanya tentang pelatihan Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf yang sempat diikuti oleh Hairul Anas. Hairul Anas adalah caleg PBB yang belakangan kemudian bergabung dengan relawan IT Prabowo-Sandiaga.

Dalam kesaksiannya, Hairul Anas mengaku mendapat materi 'kecurangan bagian dari demokrasi' dalam pelatihan itu. Palguna pun menggali soal materi itu.

"Saudara dilatih untuk melakukan kecurangan atau saudara diterangkan bahwa ada kecurangan kecurangan yang terjadi dalam demokrasi? Itu dua hal yang berbeda," tanya Palguna.

"Lebih cenderung ke yang kedua yang mulia. Ini adalah pengakuan bahwa kecurangan adalah suatu kewajaran," jawab Hairul Anas.

Palguna pun menegaskan lagi bahwa Hairul Anas tidak dilatih untuk melakukan kecurangan. Saat menjawab, Hairul Anas pun mengeluarkan ucapan 'baginda' itu.

"Kita memang tidak dilatih untuk itu tetapi ini adalah semacam pengakuan baginda, eh yang mulia," ucap Hairul Anas.

"Jangan baginda nanti saya jadi raja," kata Palguna merespons.

Tawa pun terdengar di ruangan sidang. Hairul Anas pun minta maaf.

"Maaf saya baru bangun tidur," kata Hairul Anas.

(*)

SHARE US :
Komentar Via Facebook :