Tak Lengkap ke Bakar Tongkang Kalau Tak ke Pulau Jemur

Tak Lengkap ke Bakar Tongkang Kalau Tak ke Pulau Jemur

foto: airmagz.com

BATAMNEWS.CO.ID, Rokan Hilir - Sambil menyaksikan Festival Bakar Tongkang 2018 tak ada salahnya berkunjung ke desitnasi Kabupaten Rokan Hilir, Riau ini.

Acara Bakar Tongkang akan diadakan di Bagansiapiapi, Kabupaten Rokan Hilir (Rohil), Riau. Waktu pelaksanaannya, 28-30 Juni 2018. Banyak hal seru yang bisa ditemukan di sini.

"Kalau ke Bakar Tongkang harus ke Pulau Jemur juga. Rugi kalau nggak ke sana karena keindahannya sangat luar biasa," kata Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Riau, Fahmizal Usman, Senin (30/4).

Nama Pulau Jemur sendiri lekat dengan istilah ‘Pak-ku’. Dalam bahasa Hokkian, Pak-ku berarti penyu dari utara. Istilah ‘Pak-ku’ hingga kini masih sering digunakan oleh para nelayan pesisir Riau.

Pulau Jemur sebenarnya gugusan pulau-pulau yang terdiri dari Pulau Tekong Emas, Pulau Tekong Simbang, Pulau Labuhan Bilik, serta pulau-pulau kecil lainnya.

"Panoramanya sangat indah. Pulau itu juga dihuni oleh Spesies Penyu. Pada musim tertentu, penyu-penyu itu naik ke pantai dan bertelur. Sekali bertelur bisa 100 sampai 150 butir per ekornya," tutur Fahmizal.

Pulau Jemur juga memiliki beberapa potensi wisata lain. Diantaranya Goa Jepang, Menara Suar, bekas tapak kaki manusia, perigi tulang, sisa-sisa pertahanan Jepang, Batu Panglima Layar, Taman Laut, dan pantai berpasir kuning emas.

"Selain Pulau Jemur, ada beberapa objek wisata lain yang wajib diikunjungi. Seperti Pulau Tilan, Danau Nupangga, Obyek Wisata Batu Enam, Danau Janda Gatal, Wisata Taman Bay Park, Danau Buatan Pedamaran, Jembatan Pedamaran, Bono Sungai Rokan, Kampung Wisata Rantau Bais, dan Telaga Tegenang," ucap Fahmizal.

Fahmizal menambahkan, Bagansiapiapi juga dikenal dengan berbagai makanan khas. Salah satunya sambal belacan. Kenikmatan kuliner ini tiada duanya.

"Selain Belacan, rasakan juga sensasi kuliner Rokan Hilir seperti Emping Padi, Misua Rebus, Anyang Pangkek, Rendang Kerang, Sarak terung, Sup Ikan Kepala Batu, Asam Pedas Keladi, Sambal Belacan, Anyang Pucuk Babueh dan minuman khas seperti Jus Buah Nipah, Air Serbat, Mentimun terong dan Kolding," katanya.

Sambutan baik disampaikan Menteri Pariwisata Arief Yahya terkait pengenalan destinasi ini. Menurutnya, kunci pengembangan destinasi terletak pada 3A (Atraksi, Aksesbilitas, dan Amenitas).

"Pengembangan Destinasi membutuhkan 3A untuk dapat mengoptimalkan sebuah destinasi wisata di tengah wisatawan, baik mancanegara maupun domestik. Terdapat beberapa hal yang mampu dijadikan potensi untuk ditingkatkan dari sektor pariwisata Rokan Hilir, yaitu bidang budaya, kuliner dan juga daya tarik alam," ujar Menpar Arief Yahya.

Menpar Arief Yahya juga akan membantu mengenalkan destinasi wisata yang ada itu. Festival Bakar Tongkang sudah dikenal di mata dunia dunia. Selain itu, banyak wisatawan yang datang mengikuti prosesi itu.

"Kegiatan ini juga sudah masuk 100 Calendar of Events Kemenpar. Maka harus dipromosikan secara masif, terutama di media digital. Ini harus diviralkan terlebih  dulu,” kata Menpar Arief Yahya.

(adv)