Gempa Cianjur Diduga Dipicu Sesar Tertua Jabar, Ini Lokasinya

Gempa Cianjur Diduga Dipicu Sesar Tertua Jabar, Ini Lokasinya

Kerusakan akibat Gempa Cianjur

Batam - Gempa bumi skala magnitudo (M) 5,6 di Cianjur-Sukabumi cukup terasa kuat di Jakarta dan sekitarnya. Gempa tersebut diduga akibat pergerakan Sesar Cimandiri.

"Diduga ini merupakan pergerakan dari Sesar Cimandiri jadi bergerak kembali," ujar Kepala BMKG Dwikorita Karnawati, Senin (21/11/2022) dikutip detikcom.

Menurut Dwikorita, berpusat di sekitar Sukabumi-Cianjur, yang merupakan gempa  akibat patahan geser.

Baca juga: Update Korban Gempa Cianjur: 162 Orang Meninggal Dunia

Berdasarkan laporan resmi, Stasiun Geofisika Bandung per Juni 2022, dijelaskan soal fakta-fakta dan historis sesar mandiri, dan aktivitas yang sering aktif belakangan ini terutama pada rekaman pencatatan Juni lalu.

Sesar Cimandiri merupakan sesar paling tua (umur kapur), membentang mulai dari Teluk Pelabuhan Ratu menerus ke timur melalui Lembah Cimandiri, Cipatat Rajamandala, Gunung Tangguban Parahu - Burangrang dan diduga menerus ke timur laut menuju Subang. 

Secara keseluruhan, jalur sesar ini berarah timur laut - barat daya dengan jenis sesar mendatar hingga oblique (miring). 

Baca juga: Update Korban Gempa Cianjur: 162 Orang Meninggal Dunia

Jalur Sesar Cimandiri di segmen Rajamandala, berarah timur laut - barat daya. Aktivitas sesar ini ditunjukkan dengan terjadinya gempa bumi yang cukup signifikan yaitu tahun pada 1910 di Padalarang, tahun 1982 di Cianjur, Rajamandala, dan tahun 1844 di wilayah Cianjur. Gempa signifikan terbaru terjadi pada 10 Maret 2020 dengan Magnitudo 5.1 yang mengguncang Kab. Sukabumi dan sekitarnya dan menimbulkan kerusakan di Kalapanunggal.

Berdasarkan laporan itu, selama Juni 2022 di daerah Jawa Barat dan sekitarnya telah tercatat terjadi 60 kejadian gempa bumi dengan magnitudo bervariasi antara 1.3 sampai 4.2, dengan jumlah gempa bumi dangkal (H < 60 km) sebanyak 57 kejadian dan 3 kejadian gempa bumi menengah (60 ≥ H < 300 km) dan gempa dalam (H≥ 300 km) nol kejadian.

Gempa bumi terjadi di darat sebanyak 28 kejadian dengan 27 kejadian disebabkan oleh aktivitas sesar, yaitu : Sesar Cimandiri 16 kejadian, Sesar Garsela 2 kejadian, dan sesar lokal (belum teridentifikasi) 9 kejadian.

(fox)
Komentar Via Facebook :

Berita Terkait