Terpapar Covid-19, Kadar Oksigen Trump Sempat Turun Drastis

Presiden AS, Donald Trump. (Foto: AP/Alex Brandon)

Washington DC - Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows mengungkapkan tingkat kadar oksigen dalam darah Presiden AS Donald Trump sempat turun dengan cepat pada Jumat pagi (2/10/2020) dan memicu kekhawatiran tentang kesehatannya.

Hal itu diungkapkan Mark Meadows pada Sabtu malam (3/10), dalam sebuah wawancara dengan pembawa acara Fox News Jeanine Pirro.

Saat itu Meadows mengatakan dia dan dokter Gedung Putih Dr. Sean Conley "sangat prihatin" dengan kondisi Trump pada Jumat pagi, setelah dia didiagnosis terjangkit Covid-19.

"Dia [Trump] membuat kemajuan luar biasa sejak kemarin pagi [Jumat] ketika saya tahu beberapa dari kami, dokter dan saya, sangat prihatin," kata Meadows, dikutip CNBC International.

"Hal terbesar yang kami lihat adalah tidak ada demam sekarang, dan dia sangat baik dengan tingkat saturasi oksigennya ... Kemarin pagi, kami sangat prihatin tentang itu. Dia demam, dan kadar oksigen darahnya turun dengan cepat. "

Presiden dilaporkan menerima oksigen tambahan pada hari Jumat di Gedung Putih ketika dia mengalami kesulitan bernapas, menurut The New York Times dan Associated Press. Dia dipindahkan ke Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed hari itu.

Gedung Putih menolak berkomentar saat dihubungi oleh CNBC.

Dokter Gedung Putih Dr. Sean Conley dan Dr. Sean Dooley, seorang ahli paru di Walter Reed, mengatakan kepada wartawan pada Sabtu pagi bahwa presiden tidak menggunakan oksigen tambahan dan tidak mengalami kesulitan bernapas.

Para dokter tidak akan berkomentar apakah Trump telah menerima oksigen tambahan nantinya.

Seorang sumber yang mengetahui kondisi Trump mengatakan kepada NBC News bahwa beberapa tanda penting yang dialami Presiden AS pada Jumat pagi itu mengindikasikan bahwa virus corona dapat berkembang melampaui penyakit ringan.

Gedung Putih merilis pembaruan informasi pada Sabtu malam, dan dokter Gedung Putih Conley mengatakan Trump sudah "menghentikan oksigen tambahan dengan tingkat saturasi antara 96 dan 98% sepanjang hari".

"Dokter itu benar. Dia melakukannya dengan sangat baik, "kata Meadows kepada Fox News.

Gedung Putih mengatakan bahwa Trump yang berusia 74 tahun akan bekerja di ruang khusus di rumah sakit itu selama beberapa hari ke depan sebagai tindakan pencegahan. Dia tidak memiliki acara publik yang dijadwalkan pada hari Sabtu.

Hasil diagnosis Trump ini merupakan kemunduran terbaru bagi calon presiden dari Partai Republik ini, yang sudah tertinggal dari pesaing asal Partai Demokrat Joe Biden dalam jajak pendapat menjelang Pemilihan Presiden pada 3 November.

Trump telah meremehkan ancaman pandemi virus corona sejak awal, bahkan ketika penyakit tersebut telah menewaskan lebih dari 200.000 orang Amerika dan menghancurkan ekonomi AS.

Conley mengatakan bahwa Trump telah menerima dosis pertama Remdesivir selama lima hari, obat antivirus intravena yang dijual oleh Gilead Sciences Inc yang telah terbukti mempersingkat masa rawat di rumah sakit.

Dia juga menjalani pengobatan eksperimental, REGN-COV2 dari Regeneron, salah satu dari beberapa obat eksperimental Covid-19 yang dikenal sebagai antibodi monoklonal, serta seng, Vitamin D, famotidine, melatonin dan aspirin, kata Conley.

Trump mengumumkan di Twitter pada hari Jumat pagi bahwa dia dan ibu negara, Melania Trump, telah tertular virus.

Ia berisiko tinggi karena usia dan berat badannya. Dia tetap dalam kondisi kesehatan yang baik selama waktunya di kantor tetapi tidak diketahui berolahraga secara teratur atau mengikuti pola makan yang sehat.

(fox)