Pernikahan dan Perceraian di Singapura Meningkat usai Pelonggaran Aturan Covid-19

Pernikahan dan Perceraian di Singapura Meningkat usai Pelonggaran Aturan Covid-19

Ilustrasi.

Singapura - Pelonggaran aturan Covid-19 pada 2021 di Singapura, memicu peningkatan pernikahan dan perceraian pasangan di negara tersebut.

Departemen Statistik Singapura pada Rabu (6//72022) melansir laporan sebanyak 28.329 pernikahan terdaftar tahun lalu. Jumlah ini meningkat 25,1 persen dibandingkan dengan 22.651 pernikahan pada tahun 2020 ketika pembatasan ketat diberlakukan akibat pandemi Covid-19.

Dibandingkan satu dekade lalu, tingkat pernikahan umum untuk pria dan wanita meningkat.

Ada 45,3 pernikahan per seribu pria belum menikah berusia 15 hingga 49 tahun pada 2021, naik dari 43,5 pada 2011. Demikian pula, ada 44,2 pernikahan per seribu wanita belum menikah berusia 15 hingga 49 tahun pada 2021, naik dari 39,2 satu dekade lalu.

Median usia kawin pertama juga meningkat pada tahun 2021 dibandingkan tahun 2011 - dari 30,1 tahun menjadi 30,5 tahun untuk pengantin pria dan dari 28,0 tahun menjadi 29,1 tahun untuk pengantin wanita.

Menurut Departemen Statistik, perbedaan usia antara pasangan dalam pernikahan pertama mereka menyempit.

Tahun lalu, 43,7 persen pasangan dalam pernikahan pertama mereka berusia sama atau selisih usia satu tahun, meningkat dari 35,9 persen pada 2011.

Selama periode yang sama, proporsi pengantin pria yang setidaknya dua tahun lebih tua menurun dari 54,5 persen menjadi 46,9 persen pada 2021. Proporsi pengantin yang setidaknya dua tahun lebih tua adalah 9,4 persen pada 2021, serupa dengan 2011.

Selanjutnya...

 

Angka Perceraian

Ada 7.890 perceraian pada tahun 2021, meningkat 13,4 persen dari 6.959 yang diberikan pada tahun 2020.

"Peningkatan ini karena lebih banyak aplikasi perceraian yang diajukan pada tahun 2021, dan dimulainya kembali proses perceraian yang sebelumnya ditunda, menyusul pelonggaran langkah-langkah manajemen yang aman," kata Departemen Statistik seperti dikutip Channel News Asia.

Dibandingkan satu dekade lalu, angka perceraian secara umum masih lebih rendah.

Ada 7,2 perceraian pria untuk setiap seribu pria menikah berusia 20 tahun ke atas pada tahun 2021, turun dari 7,6 pada tahun 2011. Demikian pula, ada 6,9 perceraian wanita untuk setiap seribu wanita yang belum menikah berusia 20 tahun ke atas pada tahun 2021, turun dari 7,2 pada tahun 2011.

Usia rata-rata saat perceraian meningkat selama periode yang sama. Untuk perceraian laki-laki naik dari 41,3 tahun menjadi 43,9 tahun sedangkan untuk perceraian wanita naik dari 37,7 tahun menjadi 40 tahun.

Untuk pasangan yang bercerai, durasi rata-rata pernikahan pada tahun 2021 adalah 10,7 tahun, sedikit lebih lama dari 10,5 tahun pada tahun 2011.

Pasangan yang tetap menikah selama lima hingga sembilan tahun sebelum bercerai terus menyumbang bagian terbesar, yaitu 29,8 persen dari semua perceraian pada tahun 2021.

(dod)
Komentar Via Facebook :