Elon Musk Pertimbangkan Pangkas Jumlah Pekerja Tesla 10 Persen

Elon Musk Pertimbangkan Pangkas Jumlah Pekerja Tesla 10 Persen

Elon Musk. (Foto: The Verge)

San Francisco - Chief Executive Officer (CEO) Tesla, Elon Musk mulai berpikir untuk memangkas jumlah karyawannya sebesar 10 persen.

Pemangkasan jumlah karyawan ini setelah Musk 'merasa sesuatu yang sangat buruk akan terjadi dalam perekonomian.'

Sebuah pesan yang dikirim ke eksekutif mengungkapkan keprihatinannya dan mengatakan untuk 'menghentikan semua perekrutan di seluruh dunia.'

Survei suram itu terjadi dua hari setelah miliarder itu mengatakan kepada stafnya untuk kembali bekerja atau mengundurkan diri, menambah meningkatnya peringatan di antara para pemimpin bisnis tentang risiko resesi.

Saham Tesla turun sembilan persen dalam perdagangan di Amerika Serikat (AS) pada akhir pekan lalu, setelah laporan Reuters.

Dalam email kepada staf pada Jumat (3/6/2022), Musk mengatakan Tesla akan memotong 10 persen dari total stafnya, karena perusahaan itu 'berlebihan bekerja di sebagian besar departemen'.

“Tapi jumlah jam kerja akan bertambah. Perlu diingat, ini tidak berlaku untuk mereka yang membuat mobil, mengemas baterai, atau memasang solar," tulis Musk dalam email yang dilihat Reuters.

Hampir 100.000 orang dipekerjakan di Tesla dan anak perusahaannya pada akhir 2021, menurut peringatan tahunan SEC.

Itu tidak merinci jumlah karyawan yang dibayar tetap dan dibayar per jam.

Musk dalam beberapa pekan terakhir telah memperingatkan risiko resesi, tetapi email yang memerintahkan pembekuan perekrutan dan PHK adalah pesan paling terkenal dari jenisnya dari kepala perusahaan manufaktur mobil. 

(dod)
Komentar Via Facebook :