Teridentifikasi Kelompok Baru, Malaysia Umumkan 14 Kasus Baru Virus Corona

Ilustrasi.

Kuala Lumpur - Empat belas kasus baru COVID-19 dilaporkan di Malaysia pada Rabu (4 Maret), sehingga total secara nasional menjadi 50 kasus.

Sebagian besar kasus baru ini adalah kontak dekat atau terkait dengan Kasus 26, Kementerian Kesehatan mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Kasus 26 juga telah diidentifikasi sebagai sumber gugus COVID-19, menghasilkan total 21 infeksi (Kasus 30 hingga Kasus 50).

Kementerian sebelumnya mengatakan bahwa Kasus 26, seorang pria berusia 52 tahun, mengunjungi Shanghai pada pertengahan Januari.

Dia mengalami demam dan sakit tenggorokan pada 27 Februari dan menerima perawatan jalan di rumah sakit swasta pada hari yang sama. Dia kemudian dinyatakan positif pada 29 Februari dan dirawat di Rumah Sakit Sungai Buloh.

Kementerian Kesehatan mengatakan satu kasus di kelompok ini adalah ajudan dari Kasus 26 sementara 15 lainnya menghadiri setidaknya satu kegiatan bersama dengan Kasus 26.

Lima lainnya adalah kontak dekat beberapa individu dari 16 kasus ini.

Direktur jenderal kesehatan Dr Noor Hisham Abdullah saat berbicara pada konferensi pers pada hari Rabu menekankan bahwa meskipun peningkatan mendadak wabah, kementerian masih memiliki situasi di bawah kendali.

Ditanya apakah Kementerian Kesehatan akan mempertimbangkan kasus 26 sebagai "penyebar super", dia mengatakan tidak.
"Jika kamu mengambil contoh orang di Korea, dia menginfeksi ribuan orang, dan ya dia dapat dianggap penyebar super.

"Di sini, hanya 16 pasien yang sudah dikonfirmasi (terkait dengan kasus 26), jadi saya akan mengatakan luar biasa dibandingkan dengan yang lain," katanya.

Secara terpisah, Dr Noor Hisham juga mengatakan bahwa orang tidak perlu panik akan situasi saat ini.

"Seperti yang saya katakan, situasinya terkendali. Dengan pengendalian awal yang sedang dilakukan sekarang, kami dapat mendeteksi kontak dekat yang positif dan negatif secara cepat.

"Jika kita pindah ke penahanan yang terlambat, kita perlu mengubah pendekatan kita," katanya.

Dr Noor Hisham kemudian menekankan bahwa masyarakat harus menahan diri dari menyebarkan berita yang mungkin salah dan menyebabkan kepanikan yang tidak perlu.

"Jangan membuat materi viral yang dapat menyebabkan kepanikan di antara orang-orang. Jika ada pertanyaan, masyarakat bebas untuk menghubungi hotline kementerian untuk verifikasi," katanya.

Dia juga menyarankan bahwa organisasi atau kantor dimana kasus positif berasal untuk tidak perlu menutup kantor mereka.

"Mereka hanya perlu membasmi kuman dan membersihkan tempat itu dan terus mempraktikkan tindakan pencegahan yang disarankan oleh kementerian. Tidak perlu ditutup sepenuhnya," katanya.

(gea carnando)