Jangan Keseringan, Ketahui 4 Dampak Buruk Masturbasi

Ilustrasi

Jakarta, Batamnews - Selain bercinta, solo sex atau masturbasi merupakan salah satu cara untuk mencapai orgasme. Tak hanya dapat memenuhi hasrat seksual, masturbasi juga dianggap sebagai aktivitas seksual yang lebih aman dari seks.

Bahkan, beberapa orang telah menentukan jadwal kapan mereka harus masturbasi. Sementara itu, beberapa lainnya kerap mengikuti saja kapan mereka ingin melakukannya. Hanya saja, terkadang sejumlah orang merasa mereka telah terlalu banyak melakukan masturbasi.

Pikiran tersebut tentu saja sering kali membuat khawatir. Namun ternyata, tidak terdapat angka spesifik yang dapat dijadikan patokan seseorang telah terlalu sering masturbasi, selama aktivitas seksual yang satu ini tidak mengganggu aktivitas sehari-hari.

Akan tetapi, kamu tetap perlu memperhatikan frekuensi masturbasi. Pasalnya, terlalu sering masturbasi justru bisa berdampak negatif, lho. Dikutip dari laman Times of India, berikut 4 dampak negatif jika seseorang terlalu sering masturbasi.

1. Bisa melukai area kemaluan

Terlalu sering masturbasi dapat menyebabkan luka dan cedera. Seperti kulit di area vagina dan penis yang menjadi lecet. Bahkan, dalam sejumlah kasus, terlalu banyak masturbasi dapat menyebabkan penyakit peyronie, yakni kondisi di mana penis melengkung dan terasa sakit saat ereksi. Jadi, jika kamu telah merasa tidak nyaman, sebaiknya kurangi frekuensi masturbasi.

2. Stres

Masturbasi berlebihan dapat mempengaruhi kehidupan sosial. Terlalu sering melakukannya dapat membuat kamu menjadi jarang keluar rumah. Hal ini dapat berdampak negatif bagi kesehatan mental. Saat hal ini terjadi, kamu disarankan mengunjungi dokter untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut.

3. Mempengaruhi kehidupan seks

Meski masturbasi dapat membuatmu tetap aktif secara seksual, masturbasi yang berlebihan justru dapat mempengaruhi kehidupan seks kamu dan pasangan, lho. Sebab, hal ini dapat mempengaruhi otak yang bisa membuat tubuh dan otak hanya akan merespons rangsangan saat kamu melakukan masturbasi. Sebaliknya, pada saat bercinta dengan pasangan otak dan tubuh malah menjadi kesulitan merespons.

4. Kecanduan

Tidak hanya masturbasi, semua jenis kecanduan tentunya akan sulit untuk dikontrol. Hal ini tentunya dapat memiliki pengaruh jangka panjang bagi seseorang. Saat hal ini terjadi, kamu bisa mengunjungi dokter untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut.

(ruz)