Google Buat Sistem Pengujian Virus Corona

Google Buat Sistem Pengujian Virus Corona

Ilustrasi.

Washington - Amerika Serikat menetapkan status darurat nasional virus Corona atau Covid-19. Hal itu diumumkan Presiden Donald Trump, Jumat (13/3/2020) waktu setempat.

Selama konferensi pers tersebut, Presiden Trump dan para pejabat mengumumkan bahwa Google sedang membangun situs penyaringan untuk membantu meningkatkan pengujian virus corona. Sejak itu muncul bahwa apa yang sebenarnya sedang dikembangkan lebih jauh terbatas cakupannya.

Namun Google menyatakan tidak membangun "situs web Pemeriksaan" nasional seperti yang dijelaskan oleh Presiden Trump. Sebaliknya, divisi Alphabet Verily hanya mengembangkan "alat untuk membantu triase individu."

Google sedang mengembangkan alat untuk membantu proses triase individu untuk pengujian Covid-19. Proses triase adalah proses penentuan atau seleksi pasien yang diprioritaskan untuk mendapat penanganan terlebih dahulu. 

Verily berada dalam tahap awal pengembangan, dan berencana untuk meluncurkan pengujian di Bay Area, dengan harapan untuk berkembang lebih luas seiring waktu. 

"Kami menghargai dukungan pejabat pemerintah dan mitra industri dan berterima kasih kepada para engineer Google yang telah mengajukan diri untuk menjadi bagian dari usaha ini," demikian pernyataan Google.

Menurut The Verge, upaya ini hanya mengarahkan orang ke fasilitas pengujian coronavirus di Bay Area. Ini akan diselenggarakan oleh proyek Baseline Verily yang ada untuk memetakan kesehatan manusia dan menjalankan studi medis. 

Awalnya ditujukan untuk pekerja perawatan kesehatan, sekarang akan tersedia untuk masyarakat umum selama beberapa hari mendatang. Google berharap untuk mengembangkannya "lebih luas dari waktu ke waktu."

Proyek Alphabet bukan situs penyaringan yang dijelaskan oleh Trump dan pejabat lainnya. Upaya yang tidak diketahui itu menampilkan kuesioner gejala dan dapat mengembalikan hasil pengujian "drive thru".

Sementara itu, Trump mengklaim sebelumnya bahwa 1.700 engineer Google bekerja di situs web. Hitungan itu sebenarnya hanya berapa banyak karyawan yang secara sukarela membangun alat memerangi virus corona. 

Memo dari Sundar Pichai seperti dilansir CNBC memberikan detail lebih lanjut tentang apa yang sebenarnya dibuat:

"Ketika semakin banyak alat tes tersedia, para perencana akan mencari jalan untuk mengembangkan jalur bagi lembaga kesehatan dan perawatan kesehatan masyarakat untuk mengarahkan orang-orang ke situs web Baseline kami, di mana individu-individu yang berisiko lebih tinggi dapat diarahkan ke situs pengujian berdasarkan pedoman terbaru dari publik. otoritas kesehatan," kata Pichai dalam memo itu.

(gea carnando)

Komentar Via Facebook :